Daftar | Login
Sabtu, 16 Desember 2017 - 23:41 wib

Arab Saudi Masih Setengah Hati Izinkan Perayaan Maulid Nabi

Redaksi - SantriNews.com
Arab Saudi Masih Setengah Hati Izinkan Perayaan Maulid Nabiufti Agung Arab Saudi Syekh Abdul Aziz bin Abdullah asy-Syekh (santrinews.com/arabnews)

Riyadh – Meski pemerintah Arab Saudi menetapkan hari ini bertepatan dengan 12 Rabiul Awal sebagai libur nasional, namun negara Kabah itu masih mengharamkan perayaan maulid Nabi Muhammad.

“Tidak ada keputusan dari Raja Salman Bin Abdul Aziz atau putera mahkota mengizinkan perayaan maulid nabi,” kata Dr Irfan al-Alawi, pengajar teologi dan sejarah Islam di Inggris, saat dihubungi melalui telepon selulernya malam ini.

“Perayaan maulid nabi dilarang digelar di Masjid Al-Haram, masjid Nabawi, dan semua masjid di Saudi.”

Ketika dihubungi, Alawi sedang di rumah rekannya di Madinah untuk menghadiri perayaan hari kelahiran Rasulullah. Dia adalah sejarawan dilahirkan dan dibesarkan di Makkah.

Dia menambahkan perayaan maulid nabi hanya bisa dilakukan di rumah-rumah atau gedung disewa bukan di masjid seperti di negara-negara berpenduduk mayoritas muslim lainnya, termasuk Indonesia.

Hal ini sejalan dengan fatwa dikeluarkan Mufti Agung Arab Saudi Syekh Abdul Aziz bin Abdullah asy-Syekh. Dua tahun lalu dia bilang memperingati hari kelahiran Rasulullah adalah perbuatan berdosa.

Dia bilang praktek itu takhayul dan bertentangan dengan ajaran Islam. “Peringatan maulid itu adalah bidah mulai berkembang di tiga abad pertama kemunculan Islam, saat para sahabat dan tabiin masih hidup,” kata Syekh Abdul Aziz.

Namun Mufti Agung Mesir Dr Syauki Alam membantah hal itu. Dia menekankan perayaan maulid nabi merupakan bentuk syukur kepada Allah dan menunjukkan kecintaan kepada Nabi Muhammad. “Itu bersumber pada Al-Quran dan hadis,” ujarnya. (shir/albalad)

Tadzkirah

Kenaikan Beragama Seseorang Ditandai oleh Akhlaknya yang Baik – KH A Musthofa Bisri

-- Akhlak

Buku

Islam ala Amerika
Judul: Islam Amerika Penulis: Imam Feisal Abdul Rauf Penerbit: Bandung, Mizan Terbitan: Pertama, Desember 2013 Tebal: 351 halaman ISBN: 978-602-1210-01-7 Peresensi: M Kamil Akhyari ...